Arab Saudi 'mencegat serangan rudal balistik atas Riyadh' | Berita Houthis
Aljazeera

Arab Saudi ‘mencegat serangan rudal balistik atas Riyadh’ | Berita Houthis


Koalisi yang dipimpin Saudi menyalahkan Houthi Yaman ketika TV pemerintah menyiarkan rekaman ledakan di udara di atas Riyadh.

Beberapa ledakan terdengar dan langit malam di atas ibu kota Arab Saudi, Riyadh, menyala dengan kilatan terang pada hari Sabtu ketika koalisi militer pimpinan Saudi mengumumkan penggagalan serangan rudal yang dituduhkannya pada pemberontak Houthi Yaman.

Brigadir Jenderal Turki al-Malki, juru bicara koalisi pimpinan Saudi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Houthi meluncurkan rudal balistik ke arah Riyadh dan tiga drone jebakan ke arah provinsi Jizan, dengan yang keempat menuju kota barat daya Khamis. Mushait.

Tidak ada korban yang dilaporkan, meskipun televisi Al Ekhbariya yang dikelola pemerintah mengatakan pecahan rudal itu tersebar di beberapa lingkungan Riyadh, merusak setidaknya satu rumah.

Belum ada komentar langsung dari Houthi.

Serangan itu terjadi ketika Arab Saudi menjadi tuan rumah kejuaraan Formula E di pinggiran Riyadh, yang menurut media pemerintah dihadiri oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Al Ekhbariya menyiarkan rekaman dari apa yang tampak sebagai ledakan di udara di atas Riyadh, dan pengguna media sosial juga memposting video, dengan beberapa menunjukkan penduduk menjerit ketika mereka menyaksikan ledakan berapi-api menembus langit malam, yang tampaknya merupakan penyadapan baterai rudal Patriot kerajaan. rudal balistik.

Al Malki mengatakan kelompok Houthi berusaha dengan “cara yang sistematis dan disengaja untuk menargetkan warga sipil”.

Kedutaan Besar AS di Riyadh mengeluarkan peringatan kepada orang Amerika, meminta mereka untuk “tetap waspada jika terjadi serangan tambahan di masa depan”. Situs web pelacakan penerbangan menunjukkan beberapa penerbangan yang dijadwalkan mendarat di bandara internasional Riyadh dialihkan atau ditunda satu jam setelah serangan.

Ketika perang Yaman selama bertahun-tahun berlangsung, serangan rudal dan drone Houthi di kerajaan telah menjadi hal biasa, hanya jarang menyebabkan kerusakan. Awal bulan ini, Houthi menyerang sebuah pesawat penumpang kosong di bandara Abha barat daya Arab Saudi dengan pesawat tak berawak bermuatan bom, menyebabkannya terbakar.

Sementara itu, koalisi yang dipimpin Saudi telah menghadapi kecaman internasional yang meluas atas kampanye pemboman udara di Yaman yang telah menewaskan ratusan warga sipil dan mencapai sasaran non-militer, termasuk sekolah, rumah sakit, dan pesta pernikahan.

Presiden AS Joe Biden bulan ini mengumumkan bahwa dia mengakhiri dukungan negaranya untuk perang yang dipimpin Saudi di Yaman, termasuk penjualan senjata yang “relevan”. Namun dia menekankan bahwa AS akan terus membantu Arab Saudi mempertahankan diri dari serangan luar.

Houthi menyerbu ibu kota Yaman dan sebagian besar wilayah utara negara itu pada tahun 2014, memaksa pemerintah ke pengasingan dan berbulan-bulan kemudian, mendorong Arab Saudi dan sekutunya untuk campur tangan. Tetapi pengeboman selama bertahun-tahun telah gagal menggoyahkan cengkeraman pemberontak di ibu kota Sanaa, dan mereka terus memperluas jangkauan mereka di utara negara itu.

Houthi sekarang terus maju dengan serangan mematikan untuk merebut kubu pemerintah Yaman di Marib, tempat beberapa ladang minyak terkaya di negara itu ditemukan.

Konflik Yaman telah merenggut puluhan ribu nyawa dan jutaan orang mengungsi, menurut organisasi internasional, memicu apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...