AS Puncaki 20 Juta Kasus Virus Corona | Voice of America
USA

AS Puncaki 20 Juta Kasus Virus Corona | Voice of America

[ad_1]

Amerika Serikat menduduki puncak 20 juta kasus virus korona pada hari Jumat ketika memulai Tahun Baru, menurut data dari Pusat Sumber Daya Coronavirus Johns Hopkins.

Amerika Serikat terus melampaui negara lain dalam kasus COVID-19 dan menyumbang hampir seperempat dari total di seluruh dunia, yang sekarang mencapai lebih dari 83,8 juta. Negara ini juga memimpin dunia dalam kematian akibat virus korona, dengan total lebih dari 347.000.

Peningkatan jumlah ini terjadi karena pejabat kesehatan AS berjuang untuk memvaksinasi penduduk. Pemerintahan Presiden Donald Trump yang akan keluar memperkirakan pada bulan Desember bahwa 20 juta orang akan diinokulasi pada akhir tahun. Namun, pejabat kesehatan mengatakan hanya 2,8 juta orang Amerika yang menerima dosis pertama vaksin.

Hingga Rabu, hanya 12,4 juta dosis telah didistribusikan secara nasional, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit negara itu.

Senator Republik Mitt Romney dari Utah pada hari Jumat mengkritik tajam kecepatan vaksinasi dan mengatakan pengawasan lebih federal terhadap proses itu diperlukan.

“Rencana vaksinasi komprehensif itu belum dikembangkan di tingkat federal dan dikirim ke negara bagian karena modelnya tidak dapat dipahami dan tidak dapat dimaafkan,” kata Romney dalam sebuah pernyataan.

Calon presiden dari Partai Republik tahun 2012 meminta pemerintah mengumpulkan sejumlah besar pekerja medis untuk memberikan vaksin, termasuk pensiunan profesional medis, dokter hewan, petugas medis perang, mahasiswa kedokteran, dan penanggap pertama.

Dia juga merekomendasikan penggunaan situs yang sebagian besar kosong karena pandemi, seperti sekolah, untuk memberikan vaksin dan menyerukan perintah yang jelas di mana orang Amerika akan divaksinasi.

Rekor suram di California

Amerika Serikat telah memulai vaksinasi pekerja perawatan kesehatan garis depan dan populasi berisiko tinggi, seperti mereka yang tinggal di panti jompo, menggunakan dua vaksin yang diberi izin penggunaan darurat.

CDC telah merekomendasikan vaksin selanjutnya disediakan untuk pekerja garis depan dan orang-orang berusia 75 tahun ke atas. Tetapi beberapa negara bagian telah menetapkan kriteria yang berbeda untuk urutan vaksinasi penduduk.

Dalam perkembangan lain hari Jumat, California melaporkan rekor 585 kematian akibat virus korona dalam satu hari. Negara bagian itu juga melaporkan lebih dari 47.189 kasus COVID-19 baru yang dikonfirmasi, sehingga totalnya menjadi hampir 2,3 juta.

Hampir 26.000 orang telah meninggal akibat virus di California, hanya di belakang negara bagian New York dan Texas di AS, menurut data dari Johns Hopkins.

Lonjakan kasus di California telah menyebabkan beberapa rumah sakit berjuang keras untuk menyediakan oksigen bagi mereka yang sakit kritis.

Kantor Gubernur California Gavin Newsom hari Jumat mengumumkan bahwa negara bagian itu akan mulai bekerja sama dengan Korps Insinyur Angkatan Darat AS untuk meningkatkan sistem pengiriman oksigen di enam rumah sakit di wilayah Los Angeles.

Juga pada hari Jumat, San Diego County California mengatakan telah mengonfirmasi total empat kasus varian virus corona yang pertama kali diidentifikasi di Inggris dan tampaknya lebih menular. Varian virus juga telah dikonfirmasi di negara bagian AS di Colorado dan Florida.

Di Oregon, para pejabat mengatakan pada hari Jumat seorang petugas kesehatan dirawat di rumah sakit setelah mengalami reaksi alergi yang parah terhadap vaksin COVID-19 Moderna. Para pejabat mengatakan seorang karyawan di Rumah Sakit Memorial Wallowa mengalami anafilaksis setelah menerima dosis pertama vaksin minggu ini.

Pejabat kesehatan mengatakan dalam kasus yang jarang terjadi, orang dapat mengembangkan reaksi alergi yang parah terhadap vaksin COVID-19; namun, kebanyakan orang mengalami efek samping ringan atau sedang.

Pejabat kesehatan di negara bagian Wisconsin, Midwestern mengungkapkan keterkejutan mereka atas tindakan seorang pekerja di sebuah rumah sakit di luar kota terbesar negara bagian itu, Milwaukee. Seorang apoteker yang tidak disebutkan namanya, kata para pejabat, mengaku sengaja merusak lebih dari 500 dosis vaksin virus corona dengan mengeluarkannya dari lemari es apotek. Dia ditangkap pada hari Kamis.

Pekerja rumah sakit memberikan dosis yang rusak sebelum menyadari bahwa apoteker telah merusaknya. Pejabat rumah sakit mengatakan 57 orang yang menerima vaksin rusak telah diberitahu. Mereka mengatakan telah berkonsultasi dengan Moderna, produsen vaksin, dan yakin bahwa orang yang menerima vaksin yang rusak tidak akan dirugikan oleh suntikan yang mereka terima.

Trump tidak banyak bicara tentang masalah vaksinasi dalam beberapa pekan terakhir, terutama berfokus pada klaim yang tidak didukung bahwa dia ditipu untuk masa jabatan kedua di Gedung Putih. Tapi dia membahas lambannya vaksinasi di Twitter, dengan mengatakan, “Pemerintah Federal telah mendistribusikan vaksin ke negara bagian. Sekarang terserah negara bagian untuk mengelola. Cepat bergerak! “

Banyak masalah telah muncul dengan upaya vaksinasi di AS, termasuk kekurangan dana untuk memberikan suntikan dan mempublikasikan ketersediaannya di beberapa komunitas. Setiap negara bagian memutuskan sendiri siapa yang harus divaksinasi terlebih dahulu, meskipun pekerja perawatan kesehatan dan lansia yang tinggal di panti jompo telah menjadi yang terdepan di sebagian besar tempat.


Sumbernya langsung dari : Singapore Prize

Anda mungkin juga suka...