AS Tidak Akan Berkomitmen pada Keanggotaan NATO untuk Ukraina | Suara Amerika
Europe

AS Tidak Akan Berkomitmen pada Keanggotaan NATO untuk Ukraina | Suara Amerika


WASHINGTON – Amerika Serikat menegaskan kembali komitmennya terhadap kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina pada Selasa, tetapi tidak mendukung secara terbuka seruan Kyiv untuk jalur yang lebih cepat menuju keanggotaan di NATO.

“Kami sudah lama mendiskusikan aspirasi itu dengan Ukraina,” kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan ketika ditanya tentang dorongan terbaru Ukraina untuk bergabung dengan aliansi militer Barat.

“Kami adalah pendukung kuat mereka,” tambahnya. “Tapi itu adalah keputusan yang harus dibuat NATO.”

FILE – Bendera negara anggota NATO terlihat di markas Aliansi di Brussels, Belgia, 26 November 2019.

Ukraina, bersama dengan AS dan sekutu Barat lainnya, telah mengungkapkan keprihatinan yang meningkat tentang pergerakan pasukan Rusia dalam beberapa hari terakhir di sepanjang perbatasan Ukraina yang oleh beberapa orang dilihat sebagai upaya untuk mengintimidasi Kyiv.

Dalam panggilan telepon Selasa pagi dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mendesak aliansi untuk mengirim pesan ke Moskow dengan mengizinkan Ukraina untuk akhirnya bergabung.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berbicara selama jumpa pers bersama dengan Presiden Polandia Andrzej Duda saat mereka bertemu di…
FILE – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara dalam jumpa pers di Kyiv, Ukraina, 12 Oktober 2020.

“Reformasi saja tidak akan menghentikan Rusia,” Zelenskiy tweeted menyusul panggilan telepon dengan Stoltenberg. “@NATO adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri perang di #Donbas,” katanya, mengacu pada wilayah di timur Ukraina, yang sebagian dikuasai oleh separatis yang didukung Rusia.

“MAP (Rencana Aksi Keanggotaan) Ukraina akan menjadi sinyal nyata bagi Rusia,” Zelenskiy menambahkan.

Pejabat pertahanan AS Selasa menolak mengomentari permintaan Ukraina untuk keanggotaan NATO, meskipun mereka menyatakan keprihatinan lanjutan tentang tindakan Rusia.

“Kami terus melihat pasukan Rusia berkumpul di sepanjang perbatasan dengan Ukraina, di Krimea secara khusus, lebih ke arah tenggara,” kata sekretaris pers Pentagon John Kirby kepada wartawan, menyebut gerakan Rusia itu mengkhawatirkan.

FILE - Juru bicara Pentagon John Kirby berbicara selama pengarahan media.
FILE – Juru bicara Pentagon John Kirby berbicara kepada wartawan 17 Februari 2021.

“Kami meminta Rusia untuk membuat niat mereka lebih jelas tentang apa yang mereka lakukan dengan berbagai pasukan di sepanjang perbatasan ini,” Kata Kirby.

“Kami terus menyerukan gencatan senjata yang diserukan oleh Perjanjian Minsk … dan menurunkan suhu,” katanya.

Ukraina mengatakan penembakan oleh pasukan pro-Rusia di Donbas telah menewaskan 24 tentara tahun ini dan delapan hanya dalam dua minggu terakhir.

Rusia membantah bahwa gerakan militernya merupakan ancaman bagi Ukraina.

Selama kunjungan ke India pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menggambarkan pernyataan terbaru oleh Kyiv sebagai mengkhawatirkan dan mengatakan Rusia telah menjangkau negara-negara Eropa lainnya.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov juga menuduh Kyiv berusaha membuat situasi semakin tidak stabil.

“Sejauh ini kami tidak melihat niat dari pihak Ukraina untuk entah bagaimana menenangkan diri dan menjauh dari topik-topik yang bersifat permusuhan,” kata Peskov.

Para separatis di Donbas telah bertempur dengan pasukan Ukraina sejak Rusia merebut Semenanjung Krimea dari Ukraina pada tahun 2014.

AS dan negara-negara Barat lainnya menuduh Rusia mempersenjatai separatis dan mengirim pasukan Rusia untuk membantu upaya mereka.

Informasi dari Reuters digunakan dalam laporan ini.


Sumbernya langsung dari : Hongkong Prize

Anda mungkin juga suka...