Belanda menghentikan sementara vaksinasi COVID AstraZeneca | Berita Pandemi Coronavirus
Aljazeera

Belanda menghentikan sementara vaksinasi COVID AstraZeneca | Berita Pandemi Coronavirus


Menteri Kesehatan Belanda mengatakan penghentian sementara adalah tindakan pencegahan setelah lima laporan pembekuan darah dengan jumlah trombosit darah rendah setelah vaksinasi.

Belanda telah berhenti memberikan vaksinasi Oxford-AstraZeneca COVID-19 hingga 7 April.

Pada hari Jumat, kementerian kesehatan Belanda mengatakan akan menghentikan sementara vaksinasi untuk orang yang berusia di bawah 60 tahun. Tetapi setelah pembicaraan pada hari Sabtu, departemen kesehatan memutuskan untuk menangguhkan semua suntikan AstraZeneca untuk menghindari pemborosan.

Sekitar 700 orang yang berusia di atas 60 tahun akan menerima vaksin AstraZeneca dalam beberapa hari mendatang, tetapi janji temu mereka juga dibatalkan untuk sementara, karena tidak ada jaminan bahwa batch penuh dapat digunakan seluruhnya jika hanya beberapa orang yang menerima suntikan. .

Keputusan itu diambil beberapa hari setelah pihak berwenang di Jerman juga berhenti menggunakan vaksin AstraZeneca di bawah 60-an, mengutip kekhawatiran baru atas pembekuan darah yang tidak biasa yang dilaporkan pada sejumlah kecil dari mereka yang menerima suntikan.

Sebelumnya pada hari Jumat, sebuah organisasi Belanda yang memantau efek samping vaksin mengatakan telah menerima lima laporan pembekuan darah dengan jumlah trombosit darah yang rendah setelah vaksinasi. Kantor berita DPA melaporkan satu orang meninggal dunia.

Semua kasus terjadi antara tujuh dan 10 hari setelah vaksinasi dan semua orang yang terkena adalah wanita berusia antara 25 dan 65 tahun.

Investigasi sedang dilakukan untuk memastikan apakah ini disebabkan oleh vaksinasi.

Organisasi pemantau vaksin mengatakan dalam periode lima kasus dilaporkan, sekitar 400.000 orang telah divaksinasi di Belanda dengan suntikan AstraZeneca.

Menteri Kesehatan Hugo de Jonge mengatakan penghentian sementara adalah tindakan pencegahan.

“Saya pikir sangat penting bahwa laporan Belanda juga diselidiki dengan baik,” kata de Jonge. Kita harus berbuat salah di sisi hati-hati.

Keputusan hari Sabtu adalah kemunduran lain untuk vaksin AstraZeneca, yang sangat penting untuk kampanye imunisasi Eropa dan kunci utama dalam strategi global untuk mendapatkan suntikan ke negara-negara miskin karena lebih murah dan lebih mudah digunakan daripada vaksin saingan dari Pfizer dan Moderna.

Itu terjadi dua minggu setelah regulator obat Uni Eropa mengatakan vaksin tersebut tidak meningkatkan insiden penggumpalan darah secara keseluruhan menyusul ketakutan serupa.

Pada saat itu, European Medicines Agency mengatakan manfaat vaksinasi lebih besar daripada risikonya, tetapi tidak dapat mengesampingkan hubungan antara suntikan dan beberapa jenis gumpalan yang tidak biasa, dan merekomendasikan menambahkan peringatan tentang kemungkinan efek samping yang jarang terjadi.

De Jonge mengatakan jeda Belanda datang sebelum pembaruan minggu depan dari agen obat UE tentang vaksin AstraZeneca.

Sebagian besar negara UE, termasuk Jerman, kembali menggunakan vaksin AstraZeneca pada 19 Maret.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...