Bisakah vaksinasi seluruh kota resor menghidupkan kembali pariwisata Zimbabwe? | Berita Pandemi Coronavirus
Aljazeera

Bisakah vaksinasi seluruh kota resor menghidupkan kembali pariwisata Zimbabwe? | Berita Pandemi Coronavirus


Air Terjun Victoria, Zimbabwe – Setiap menit berlalu, 500 juta meter kubik air yang menderu-deru mengalir di tepinya, jatuh ke jurang yang lebih dari 100 meter di bawahnya. Suaranya bergemuruh, pemandangannya spektakuler.

Sekali lagi, Air Terjun Victoria – yang secara lokal dikenal sebagai Mosi-oa-Tunya, yang berarti “asap yang menggelegar” – berada di puncaknya, tetapi hanya sedikit yang dapat menyaksikan air terjun bertingkat yang megah ini yang melintasi Zimbabwe dan Zambia.

Sebelum pandemi virus korona, lebih dari 350.000 orang setiap tahun berjalan kaki ke sisi air terjun Zimbabwe untuk melihat salah satu keajaiban alam dunia. Namun sejak itu, hampir tidak ada pengunjung.

Sekarang, harapan tinggi bahwa peluncuran vaksin dapat mengembalikan pariwisata yang sangat dibutuhkan di kota resor – tetapi untuk beberapa bisnis liburan, mungkin diperlukan lebih dari sekadar suntikan COVID-19 untuk mengganti kerugian di negara yang telah pergolakan krisis ekonomi yang parah.

Presiden Emmerson Mnangagwa menerima vaksin COVID-19 di Air Terjun Victoria [Tendai Marima/Al Jazeera]

Zimbabwe mencatat kasus virus korona pertamanya setahun yang lalu, seorang penduduk Air Terjun Victoria. Meskipun nol pasien pulih, negara itu telah mencatat lebih dari 1.500 kematian terkait COVID-19 dan hampir 37.000 infeksi sejak Maret lalu.

Dengan penguncian nasional yang ketat diberlakukan, aktivitas wisata di kota resor, seperti di banyak tempat lain di seluruh negeri, ditutup selama berbulan-bulan. Namun, munculnya upaya vaksinasi di negara itu menggunakan suntikan China berarti bahwa pembatasan telah berkurang.

Kampanye penyuntikan

Diluncurkan pada 18 Februari, fase pertama kampanye menargetkan sekitar 60.000 perawatan kesehatan dan pekerja lini depan lainnya. Namun, sejauh ini hanya 44.000 yang telah diinokulasi dari mereka.

Minggu lalu, Presiden Emmerson Mnangagwa mengambil suntikan pertama vaksin Sinovac untuk meluncurkan fase kedua dari program vaksinasi yang ditujukan untuk orang tua, guru, pemimpin agama, orang dengan penyakit kritis – dan semua penduduk dewasa di Victoria Falls, sebuah kota. dari sekitar 110.000 orang.

Dalam sebuah langkah simbolis yang bertujuan untuk mempromosikan pemulihan pariwisata, Mnangagwa melakukan perjalanan ke Air Terjun Victoria untuk mendapatkan bidikannya pada hari Rabu.

Sejak itu, penduduk kota yang bergantung pada pariwisata itu telah membentuk antrian mengular di luar rumah sakit umum dan klinik, menunggu giliran untuk mendapatkan dosis pertama vaksin.

Moreblessing Khumalo menunggu di luar rumah sakit di Air Terjun Victoria untuk diinokulasi [Tendai Marima/Al Jazeera]

Moreblessing Khumalo, konsultan perjalanan untuk sebuah perusahaan yang menawarkan petualangan kapal pesiar dan arung jeram di Sungai Zambezi, mengatakan meskipun dia takut dengan efek samping yang tidak diketahui, inokulasi diperlukan untuk kelangsungan hidup.

“Saya takut, tapi tidak ada cara lain kami bisa melakukan ini,” kata pemain berusia 31 tahun itu kepada Al Jazeera. “Di kota ini, orang perlu kembali bekerja; yang lain perlu membuka kembali bisnis mereka dan bahkan bagi saya, seiring berjalannya waktu, tidak mungkin melayani klien saya jika saya tidak divaksinasi, ”katanya.

“Setelah saya kembali bekerja, saya akan mulai bertemu orang-orang dari seluruh dunia jadi saya perlu minum vaksin untuk melindungi diri saya dan keluarga saya.”

Vaksinasi bersifat sukarela, tetapi bagi sebagian orang, ini merupakan persyaratan untuk kembali bekerja.

Dengan program yang tampaknya bergerak maju dengan kecepatan penuh dan penerbangan internasional dimulai kembali secara perlahan, Air Terjun Victoria bersiap untuk menyambut pengunjung asing lagi – bahkan ketika perbatasan darat ke Botswana dan Zambia tetap tertutup untuk transportasi umum.

Gembira, Lazarus Jamu, 48, seorang juru kunci di sebuah hotel setempat, mengatakan dia merasa lebih bebas setelah menerima suntikan pertamanya.

“Saya senang; Saya divaksinasi sehingga saya bisa bebas dalam segala hal yang saya lakukan, ”katanya kepada Al Jazeera. “Saya akan bebas bergerak dan melakukan pekerjaan saya karena saya akan fit, saya tidak akan takut terkena corona[virus] lagi.”

Dibutuhkan lebih dari satu tembakan

Namun, beberapa orang mengatakan industri pariwisata dan perhotelan Zimbabwe membutuhkan lebih dari sekadar dorongan vaksinasi untuk kembali ke jalurnya.

Awal bulan ini, pemerintah mengumumkan skema $ 5,8 juta yang akan membuat pemerintah memberikan jaminan pinjaman 50 persen untuk bisnis di sektor pariwisata. Langkah tersebut mendapat kritik dari tokoh-tokoh oposisi, yang menggambarkannya sebagai berisiko dan memperingatkan bahwa pembayar pajak yang kesulitan dapat dipaksa untuk membayar tagihan jika perusahaan gagal bayar.

Namun, yang lainnya mengatakan fasilitas pinjaman harus diperpanjang untuk mencakup semua bisnis di perhotelan.

“Lebih banyak pemain harus dapat mengakses fasilitas tersebut setelah satu tahun menjalankan beragam operasi mulai dari penutupan penuh hingga jam malam dan perdagangan terbatas hunian,” kata Bongai Zamchiya, kepala Asosiasi Operator Restoran Zimbabwe, menekankan bahwa banyak operator sangat membutuhkan dukungan finansial.

“Sebagai sebuah industri, dukungan yang kami cari sama dengan yang telah terlihat di seluruh dunia: dari stimulus yang meningkatkan permintaan agregat, cuti yang melindungi pekerjaan dan pendanaan konsesi atau keringanan pajak yang akan memastikan keberlanjutan bisnis.”

Selama konsultasi pemerintah tahun lalu, operator pariwisata meminta paket bantuan keuangan untuk membantu mereka mengimbangi dampak pandemi, tetapi hanya sedikit bantuan yang diberikan kepada perusahaan swasta.

Menurut Otoritas Pariwisata Zimbabwe (ZTA), pariwisata masing-masing menyumbang 7,2 persen dan 6,5 persen dari produk domestik bruto negara itu pada 2018 dan 2019. Tetapi dengan bisnis yang melambat tahun lalu, sektor pariwisata Zimbabwe diperkirakan telah kehilangan setidaknya $ 1 miliar dalam potensi pendapatan, kata ZTA.

Sementara itu, pandemi telah menambah dimensi lain pada krisis ekonomi Zimbabwe yang telah menyebabkan mata uang lokalnya mengalami devaluasi dengan cepat dan dolar AS serta rand Afrika Selatan beroperasi sebagai mata uang de facto.

Kekurangan uang tunai dan bahan pokok lainnya seperti bahan bakar terus-menerus menjadi indikator konstan dari ekonomi yang lumpuh yang keadaannya yang mengerikan diperburuk oleh COVID-19, inflasi dan kekeringan.

Setelah ekonomi berkontraksi lebih dari 7 persen pada tahun 2020, diperkirakan akan pulih sebesar 2,9 persen karena perbaikan curah hujan dan penurunan inflasi, menurut Bank Dunia.

Pemerintah berharap dapat menginokulasi 60 persen dari 14,8 juta penduduk negara itu untuk mencapai kekebalan kawanan pada akhir tahun.

Kembali di Air Terjun Victoria, Clive Chinwada, presiden Asosiasi Perhotelan Zimbabwe, mengatakan kota resor itu sangat terluka oleh pandemi dan kemerosotan perjalanan global. Dia memperingatkan akan butuh waktu untuk melihat perubahan signifikan dalam kedatangan turis asing dan peningkatan tingkat hunian hotel.

“Situasinya cukup buruk dan kemungkinan akan demikian untuk beberapa waktu karena pemulihan sekarang kemungkinan hanya akan dimulai pada 2022 untuk perjalanan internasional,” katanya.

Ikuti Tendai di Indonesia dan Instagram


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...