Bolsonaro dari Brasil Dipaksa Perombakan Kabinet, Tembak Diplomat Tertinggi | Suara Amerika
The Americas

Bolsonaro dari Brasil Dipaksa Perombakan Kabinet, Tembak Diplomat Tertinggi | Suara Amerika


RIO DE JANEIRO – Presiden Brasil Jair Bolsonaro merombak kabinetnya pada Senin di tengah tekanan kuat untuk memecat menteri luar negeri yang masa jabatannya dicirikan oleh kecenderungan anti-globalisme yang membuatnya menjadi penangkal petir bagi para kritikus.

Selain menggantikan menteri luar negeri Ernesto Araújo, presiden menggeser tiga menteri lainnya ke posisi baru – kepala staf, menteri pertahanan, dan jaksa agung. Pengumumannya di Twitter mengatakan dia juga menunjuk menteri kehakiman dan keamanan publik baru dan sekretaris pemerintah. Pernyataan tersebut tidak memberikan alasan apapun untuk perubahan tersebut.

Perombakan tersebut menggarisbawahi gejolak baru-baru ini untuk Bolsonaro, yang telah melihat penurunan peringkat persetujuannya tahun ini.

Presiden pada pertengahan Maret menggantikan menteri kesehatan yang masa jabatannya bertepatan dengan sebagian besar dari 314.000 kematian COVID-19 Brasil dan menjadi sasaran kritik sengit. Pada bulan Februari, Bolsonaro menunjuk seorang jenderal angkatan darat untuk mengambil alih raksasa minyak milik negara Petrobras, berusaha untuk menarik pemilih pengemudi truk yang mengancam akan mogok karena kenaikan harga bahan bakar.

Araújo baru-baru ini menghadapi kritik keras dan seruan untuk mengundurkan diri karena komentar dan tindakan yang menurut lawannya telah menghalangi akses lebih cepat ke vaksin virus corona.

FILE – Menteri Luar Negeri Brasil Ernesto Araujo menyampaikan pernyataan kepada awak media di Departemen Luar Negeri di Washington, 13 September 2019.

Desakan senat menjadi terlalu kuat untuk dilawan Bolsonaro, kata Maurício Santoro, profesor ilmu politik dan hubungan internasional di Universitas Negara Bagian Rio de Janeiro.

“Masalah vaksin itu percikan yang menyalakan api,” kata Santoro. “Konteks umumnya adalah Araújo gagal dalam semua tugas terpenting yang harus dia lakukan sebagai menteri. Brasil menghadapi dialog politik yang buruk dengan mitra dagang terbesarnya – China, AS, Uni Eropa, dan Argentina – semuanya karena alasan yang berbeda.

Araújo digantikan oleh Carlos França, yang juga seorang diplomat karir. Tidak seperti Araújo, França bukanlah pengikut ideolog sayap kanan Olavo de Carvalho, lapor surat kabar O Globo. Dia adalah penasihat Bolsonaro dan mantan kepala upacara di istana presiden dan dianggap pragmatis daripada ideologis.

Sebaliknya, Araújo membantah perubahan iklim, yang disebutnya sebagai dogma kiri, dan membuat komentar yang dianggap kritis terhadap China, mitra dagang terbesar Brasil. Hanya dalam lebih dari dua tahun, ia berulang kali mengecewakan para veteran kebijakan luar negeri dengan melanggar tradisi multilateralisme Brasil dan mengadopsi kebijakan berdasarkan ideologi, terutama menyelaraskan dengan AS selama pemerintahan Trump.

Pada hari Sabtu, sekelompok 300 diplomat menerbitkan surat yang mengatakan Araújo telah mencoreng citra Brasil di luar negeri dan menuntut pemecatannya, menurut surat kabar Folha de S.Paulo.

Brasil adalah salah satu negara terakhir di dunia yang mengakui kemenangan pemilihan Presiden AS Joe Biden, dan Araújo menolak menghadiri pelantikannya. Sebagai gantinya, dia berlibur.

Santoro, profesor tersebut, mengatakan bahwa posisi perubahan iklim Araújo menjadi penghalang bagi Brasil untuk berurusan dengan AS dan Eropa dalam mengekang deforestasi Amazon. Masalah itu telah menjadi fokus pemerintah Eropa dan banyak investor asing, dan Biden mengatakan dia bermaksud untuk memprioritaskan masalah tersebut.

Di awal pandemi, Araújo menulis di blog pribadinya bahwa para globalis berusaha menggunakan virus corona sebagai alat untuk menumbangkan demokrasi liberal dan ekonomi pasar untuk memasang komunisme dan memperbudak manusia. Dia membuat komentar lain yang membuat marah China.

Keributan atas pengunduran diri menteri meningkat ketika jumlah kematian COVID-19 Brasil melonjak tahun ini dan negara itu mengalami penundaan dalam mendapatkan bahan aktif yang dibutuhkan untuk botol vaksin, sebagian besar dari China. Kedatangan yang lambat secara luas diduga sebagai pembalasan politik oleh kekuatan Asia, meskipun otoritas Araújo dan China di Brasil mengklaim alasan teknis.

“Ketika negara membutuhkan Araújo dan kementerian hubungan luar negeri untuk beroperasi guna menjamin apa yang kami butuhkan untuk memvaksinasi orang, mereka terus memainkan kebijakan luar negeri yang sangat ideologis,” kata Hussein Kalout, mantan sekretaris khusus urusan strategis Brasil dan sekarang menjadi peneliti di Harvard. Universitas.

Aráujo membela tindakan kementeriannya selama hampir lima jam sebelum sidang Senat pekan lalu. Senator kanan-tengah Tasso Jereissati mengatakan kepada menteri bahwa dia tidak lagi memiliki kedudukan untuk tetap di pos tersebut dan bahwa keluarnya dia akan mengakhiri bantuan untuk mengakhiri krisis.

Sumbernya langsung dari : https://joker123.asia/

Anda mungkin juga suka...