Erdogan mengecam pengakuan Biden atas 'genosida' Armenia | Berita Genosida
Aljazeera

Erdogan mengecam pengakuan Biden atas ‘genosida’ Armenia | Berita Genosida


Presiden Turki mengatakan pengumuman Biden membuka ‘luka mendalam’ dalam hubungan bilateral antara sekutu NATO.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam pengakuan Presiden Amerika Serikat Joe Biden atas genosida Armenia sebagai “tidak berdasar” dan berbahaya bagi hubungan bilateral.

Deklarasi bersejarah Biden pada hari Sabtu dalam sebuah upacara memperingati peristiwa tragis 1915-17 telah membuat marah sekutu AS di NATO, Turki, yang mengatakan pengumuman itu telah membuka “luka mendalam” dalam hubungan yang telah tegang karena sejumlah masalah.

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Senin, Erdogan mengatakan “langkah yang salah” akan menghalangi hubungan dan mengatakan Turki masih berusaha untuk membangun hubungan “bertetangga yang baik” dengan Armenia.

“Presiden AS telah membuat komentar yang tidak berdasar dan tidak adil,” kata Erdogan.

“Kami yakin bahwa komentar-komentar ini dimasukkan dalam deklarasi tersebut menyusul tekanan dari kelompok radikal Armenia dan kalangan anti-Turki. Tetapi situasi ini tidak mengurangi dampak destruktif dari komentar-komentar ini. “

Bangsa Armenia – didukung oleh sejarawan dan cendekiawan – mengatakan 1,5 juta rakyat mereka tewas dalam “genosida” yang dilakukan di bawah Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I.

Ankara menerima bahwa baik orang Armenia maupun Turki tewas dalam jumlah besar saat pasukan Ottoman melawan Tsar Rusia.

Tetapi Turki dengan keras menyangkal kebijakan genosida yang disengaja dan mencatat bahwa istilah tersebut belum didefinisikan secara hukum pada saat itu.

Biden mencoba meredam kemarahan Turki yang diharapkan dengan menelepon Erdogan untuk pertama kalinya sejak menjabat pada Januari.

Kedua pemimpin sepakat dalam panggilan telepon Jumat untuk bertemu di sela-sela KTT NATO pada Juni.

Namun Erdogan mengatakan pada hari Senin bahwa Biden perlu “untuk bercermin” ketika menyebut peristiwa berusia seabad itu sebagai genosida.

“Penduduk asli Amerika, saya bahkan tidak perlu menyebutkan mereka, apa yang terjadi sudah jelas,” katanya, mengacu pada perlakuan terhadap penduduk asli Amerika oleh pemukim Eropa.

“Sementara semua kebenaran ini ada di luar sana, Anda tidak bisa menyematkan tuduhan genosida pada orang-orang Turki.”

Hubungan tegang

Kimberly Halkett dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan bahwa “secara historis, ini telah berlangsung sekitar 40 tahun dalam hal presiden berturut-turut yang berjanji untuk melakukan deklarasi ini dan kemudian belajar setelah mereka menjabat bahwa untuk kepentingan strategis, mungkin tidak menjadi kepentingan terbaik AS untuk melakukannya.

“Dinamika itu telah berubah. Perasaan di AS adalah akibat dari tindakan Turki, bukan tindakan AS yang menghasilkan deklarasi ini, ”kata Halkett.

Dia menambahkan bahwa pemerintah AS memandang Turki sebagai mitra NATO tetapi percaya bahwa Turki tidak selalu membalas.

Pernyataan Biden datang pada saat Ankara dan Washington berjuang untuk memperbaiki hubungan, tegang ketika Turki membeli sistem pertahanan rudal S-400 dari Rusia, yang mengakibatkan sanksi AS, perbedaan kebijakan di Suriah dan masalah hukum.

Erdogan mengatakan dia berharap untuk “membuka pintu untuk periode baru” dalam hubungan dan membahas semua perselisihan dengan Biden di KTT NATO pada bulan Juni, tetapi memperingatkan bahwa hubungan akan memburuk lebih lanjut kecuali sekutu dapat memecah-belah masalah.

“Kami sekarang perlu mengesampingkan ketidaksepakatan kami dan melihat langkah apa yang dapat kami ambil mulai sekarang, jika tidak kami tidak akan punya pilihan selain melakukan apa yang diminta oleh tingkat hubungan kami jatuh pada 24 April,” katanya.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...