India menyetujui Oxford-AstraZeneca dan vaksin COVID buatan lokal | Berita Pandemi Coronavirus
Aljazeera

India menyetujui Oxford-AstraZeneca dan vaksin COVID buatan lokal | Berita Pandemi Coronavirus


Regulator obat negara memberikan persetujuan penggunaan darurat terakhir untuk dua vaksin virus corona, keduanya ‘dibuat di India’.

India telah mengizinkan penggunaan darurat dua vaksin virus korona yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford, dan oleh perusahaan farmasi lokal Bharat Biotech, menurut regulator obat negara itu.

Jenderal Pengawas Obat Dr Venugopal, G Somani, mengatakan kedua vaksin akan diberikan dalam dua dosis pada jumpa pers pada hari Minggu.

“… Vaksin dari Serum Institute [AstraZeneca-Oxford vaccine] dan Bharat Biotech sedang disetujui untuk penggunaan terbatas dalam situasi darurat, ”kata Somani, mengacu pada perusahaan India yang memproduksi vaksin sebelumnya.

Perdana Menteri Narendra Modi tweeted bahwa persetujuan jalur cepat adalah “titik balik yang menentukan untuk memperkuat pertarungan yang bersemangat” yang “mempercepat jalan menuju negara yang lebih sehat dan bebas COVID”.

“Setiap orang India akan bangga bahwa dua vaksin yang telah diberi persetujuan penggunaan darurat dibuat di India!” katanya di Twitter, menyebutnya sebagai tanda negara “mandiri”.

Persetujuan tersebut diharapkan untuk memulai salah satu upaya vaksinasi terbesar di dunia dalam beberapa hari mendatang di negara berpenduduk lebih dari 1,3 miliar orang itu.

Rencana imunisasi awal bertujuan untuk memvaksinasi 300 juta orang – petugas kesehatan, staf garis depan termasuk polisi dan mereka yang dianggap rentan karena usia atau penyakit lain – pada Agustus 2021

Institut Serum India, perusahaan pembuat vaksin terbesar di dunia, telah dikontrak oleh AstraZeneca untuk membuat satu miliar dosis untuk negara berkembang, termasuk India. Pada hari Jumat, Inggris menjadi negara pertama yang menyetujui pengambilan gambar tersebut.

Kepala eksekutif Serum Institute Adar Poonawalla men-tweet setelah persetujuan bahwa vaksin akan “siap diluncurkan dalam beberapa minggu mendatang”.

Vaksin lain yang dikenal sebagai Covaxin dikembangkan oleh Bharat Biotech bekerja sama dengan lembaga pemerintah dan didasarkan pada bentuk virus korona yang tidak aktif.

Perusahaan hanya menyelesaikan dua dari tiga tahap uji coba. Yang ketiga, yang menguji kemanjuran, dimulai pada pertengahan November.

Studi klinis awal menunjukkan bahwa Covaxin tidak memiliki efek samping yang serius dan menghasilkan antibodi untuk COVID-19.

Somani mengatakan kepada wartawan setelah pengarahan bahwa regulator obat “tidak akan pernah menyetujui apapun jika ada masalah keamanan sekecil apapun”.

“Vaksinnya 100 persen aman,” katanya, seraya menambahkan bahwa efek samping seperti “demam ringan, nyeri dan alergi adalah hal yang umum untuk setiap vaksin”.

Permohonan vaksin yang dibuat oleh Pfizer Inc masih ditinjau.

India adalah negara yang terkena dampak virus korona terparah kedua setelah Amerika Serikat, dengan lebih dari 10,3 juta kasus yang dikonfirmasi dan 149.435 kematian, meskipun tingkat infeksinya telah turun secara signifikan dari puncak pertengahan September.

Pada hari Sabtu, negara itu mengadakan latihan nasional untuk memulai salah satu program vaksinasi virus korona terbesar di dunia. Itu melihat 25 petugas kesehatan menerima vaksin tiruan di masing-masing pusat untuk digunakan di seluruh negeri dalam uji coba sebelum peluncuran.

Menteri Kesehatan Harsh Vardhan menyerukan kampanye untuk melawan “rumor yang menyesatkan” yang mungkin membuat orang takut untuk mendapatkan vaksin.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...