Kasus virus korona Inggris mencapai 3 juta teratas saat jumlah kematian melewati 80.000 | Berita Pandemi Coronavirus
Aljazeera

Kasus virus korona Inggris mencapai 3 juta teratas saat jumlah kematian melewati 80.000 | Berita Pandemi Coronavirus

[ad_1]

Infeksi COVID-19 dan kematian terkait melewati tonggak sejarah yang suram di tengah meningkatnya risiko rumah sakit Inggris kewalahan.

Jumlah kasus virus korona yang dikonfirmasi yang tercatat di Inggris sekarang telah melampaui tiga juta, karena biaya manusia dari pandemi COVID-19 terus meningkat di tengah kekhawatiran yang berkembang tentang varian baru virus yang menyebar dengan cepat.

Otoritas Inggris pada hari Sabtu mengumumkan 59.937 infeksi baru dan 1.035 kematian terkait, menjadikan total korban tewas menjadi 80.868 – salah satu yang tertinggi di Eropa, di samping Italia.

Perdana Menteri Boris Johnson memberlakukan perintah tinggal di rumah ketiga pada awal minggu karena kekhawatiran semakin dalam bahwa rumah sakit bisa kewalahan, sementara Walikota London Sadiq Khan pada hari Jumat menyatakan “insiden besar” di ibu kota dan mengatakan penyebaran COVID -19 adalah “di luar kendali”.

Dilaporkan dari London, Neave Barker dari Al Jazeera menggambarkan situasinya sebagai “sangat buruk”.

“Sebelum sebagian besar penduduk menerima vaksin, mungkin ada dampak yang signifikan tentang bagaimana rumah sakit dapat mengatasi… [as well as] jumlah korban tewas dan tingkat infeksi, ”katanya.

Hingga saat ini, lebih dari 1,5 juta orang di Inggris telah menerima suntikan virus corona, dengan orang tua, pengasuh, dan petugas kesehatan diprioritaskan selama program imunisasi.

Pemerintah telah meluncurkan kampanye kesadaran publik baru untuk membuat orang lebih mematuhi pembatasan virus korona, dengan Chief Medical Officer Profesor Chris Whitty muncul dalam iklan video yang mendesak orang untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin, melindungi Layanan Kesehatan Nasional (NHS) dan menyelamatkan nyawa.

Warga juga diimbau untuk tidak berpuas diri dan bersikap seolah-olah terkena virus, atau orang di sekitarnya mungkin terjangkit COVID-19.

Petugas medis memindahkan pasien dari ambulans di Rumah Sakit Royal London [Simon Dawson/Reuters]

Minggu lalu, pemerintah mengumumkan apa yang sekarang menjadi kuncian nasional ketiga saat memerangi varian baru virus korona yang lebih menular yang telah melanda Inggris.

Lonjakan infeksi mengancam rumah sakit, membuat lebih banyak tekanan pada dokter dan perawat yang sudah lelah setelah hampir setahun pandemi.

“Kami mendengar tentang orang-orang yang dirawat di ambulans dan tempat parkir mobil di luar rumah sakit karena tidak ada ruang di dalam untuk membawa orang masuk,” kata Dr Tom Dolphin, ahli anestesi rumah sakit dan juru bicara dewan Asosiasi Medis Inggris. “Ini sampai pada titik di mana kami berjuang untuk mempertahankan standar dasar di beberapa rumah sakit.”

Jumlah pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit di London meningkat pada minggu pertama Januari saja hampir sepertiganya, dan jumlah pasien dengan ventilasi buatan meningkat lebih dari 40 persen, menurut Khan.

Ratusan petugas pemadam kebakaran datang membantu dinas kesehatan dengan mengendarai ambulans.

Sementara itu, Ratu Inggris Elizabeth II dan suaminya, Pangeran Philip, termasuk di antara mereka yang akan divaksinasi pada hari Sabtu. Dapat dipahami bahwa raja memutuskan informasi tersebut harus dipublikasikan untuk mencegah ketidakakuratan dan spekulasi.

Inggris sedang mengandalkan peluncuran vaksin Pfizer / BioNTech dan Oxford / AstraZeneca untuk menghentikan penyebaran virus.

Regulator di negara itu minggu ini juga menyetujui vaksin perusahaan AS Moderna – vaksin ketiga yang diizinkan untuk digunakan.

Pemerintah bertujuan untuk menginokulasi 15 juta kelompok yang paling rentan – termasuk staf garis depan di NHS – pada pertengahan Februari, dan telah mengerahkan angkatan bersenjata untuk membantu peluncuran.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...