Keluarga berduka karena Brasil mencapai 400.000 kematian karena COVID | Berita Pandemi Coronavirus
Aljazeera

Keluarga berduka karena Brasil mencapai 400.000 kematian karena COVID | Berita Pandemi Coronavirus


Sao Paulo, Brasil – Nicole Martins berharap ibunya, yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 bulan lalu, sembuh. Tetapi ketika gadis berusia 24 tahun itu tiba di rumah sakit, raut wajah ayahnya menegaskan ketakutan terburuknya.

“Saya pikir dia akan keluar,” kata Martins kepada Al Jazeera. “Tapi kemudian aku sampai di sana dan melihat ayahku menangis.”

Keluarga Martin adalah satu dari ratusan ribu keluarga Brasil yang kehilangan orang yang dicintai karena COVID-19 sejak virus corona pertama kali menyebar ke seluruh negeri seperti api.

Pada hari Kamis, negara Amerika Selatan melampaui 400.000 kematian terkait virus korona, total tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat. Lebih dari setengahnya tercatat pada 2021, sementara April adalah bulan paling mematikan sejak dimulainya pandemi.

Ibu Nicole Martins meninggal karena COVID-19 [Avener Prado/Al Jazeera]

Para ahli menyalahkan beberapa faktor untuk peningkatan baru-baru ini, termasuk varian P1 yang lebih menular, kelelahan dengan tindakan pembatasan seperti penguncian, dan peluncuran vaksin yang lambat.

“Dengan 50 persen kematian akibat COVID terjadi tahun ini, itu menunjukkan bahwa krisis benar-benar di luar kendali,” Jesem Orellana, seorang ahli epidemiologi dengan lembaga penelitian medis Fiocruz di ibukota Amazon Manaus, mengatakan kepada Al Jazeera.

Manaus adalah tempat varian P1 pertama kali terdeteksi dan di bulan Januari pasien meninggal di tempat tidur karena sesak napas karena pasokan oksigen yang tidak memadai.

Tanggapan presiden populis sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro terhadap krisis, termasuk meremehkan tingkat keparahan penyakit dan meragukan masker dan vaksin, telah dikecam oleh para ahli kesehatan di seluruh dunia.

Komisi Senat membuka penyelidikan minggu ini tentang penanganan pandemi oleh pemerintah.

“Kami sangat menderita di sini dengan akses informasi dan berita palsu, seperti virus hanya flu kecil,” kata Andre Ferreira, seorang pemimpin komunitas Brigada Pela Vida (Life Brigade), sebuah LSM yang melakukan penjangkauan COVID-19 di komunitas miskin di seluruh Sao Paulo.

Sementara itu, ribuan keluarga terus menderita setiap hari saat orang yang mereka cintai meninggal.

Penggali kubur menurunkan peti mati di pemakaman Vila Formosa [Avener Prado/Al Jazeera]

Di lingkungan Fazenda da Juta yang berpenghasilan rendah di Sao Paulo, tempat tinggal keluarga Martin, lebih dari lima orang meninggal akibat virus corona di jalan yang sama pada bulan Maret, termasuk ibu Martin.

Ayah Thalia Novaes yang berusia 61 tahun berjuang untuk hidupnya selama 30 hari dan dipindahkan ke tiga rumah sakit berbeda sebelum dia meninggal pada bulan Maret. Seperti banyak penduduk lainnya, dia dimakamkan di dekat Pemakaman Vila Formosa, pemakaman terbesar di Amerika Latin, yang telah melihat antrian untuk orang-orang yang perlu dimakamkan.

“Kami tidak bisa memberinya jenis penguburan yang kami inginkan,” kata Novaes kepada Al Jazeera. Ada 12 orang sebelum kita.

Peningkatan permintaan yang sangat besar membuat pemerintah daerah menyiapkan generator dan lampu sehingga penguburan bisa dilakukan pada malam hari. Ini juga telah merugikan fisik dan mental para pekerja penguburan.

“Sulit untuk melihat begitu banyak orang kesal,” kata James Gomes, seorang penggali kubur selama delapan tahun.

Thalia Noves, yang ayahnya meninggal pada bulan Maret, menggendong bayi di lingkungan Fazenda da Juta [Avener Prado/Al Jazeera]

Kondisi sosial ekonomi di Brasil, salah satu negara paling timpang di dunia, terus menjadi faktor penentu siapa yang menanggung beban terbesar kematian akibat virus corona.

Tingkat kematian per 100.000 orang di distrik Sapopemba Sao Paulo, tempat Fazenda da Juta berada, tiga kali lebih tinggi daripada di lingkungan Pinheiros yang trendi di kota itu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan awal tahun ini di International Journal of Epidemiology.

“Dari semua cara seseorang dapat bekerja atau dapat belajar dengan aman, jauh lebih sulit bagi orang miskin,” kata Marcelo Neri, ekonom di Getulio Vargas Foundation Brasil.

Lingkungan Fazenda da Juta di distrik Sapopemba Sao Paulo. [Avener Prado/Al Jazeera]

Kembali di Fazenda da Juta, Martins mengatakan bahwa ayahnya telah berjuang untuk mengatasi kematian ibunya.

Martins masih tinggal di bawah rumah orang tuanya, pengaturan umum bagi banyak keluarga di seluruh Brasil, terutama di lingkungan berpenghasilan rendah, dan dia berkata dia mencoba mengingat hari-hari yang lebih baik.

“Dia biasa memanggilku untuk hal-hal yang dia butuhkan, seperti bawang putih, sesuatu yang dia lupa dapatkan di toko,” kata Martins, tentang ibunya. “Saya merindukan panggilan itu sekarang.”


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...