Khamenei Iran menegur menteri luar negeri atas rekaman audio yang bocor | Berita pembunuhan Soleimani
Aljazeera

Khamenei Iran menegur menteri luar negeri atas rekaman audio yang bocor | Berita pembunuhan Soleimani


Teheran, Iran – Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei secara terbuka menegur diplomat tertinggi Iran atas komentarnya tentang perebutan kekuasaan internal dalam rekaman audio kontroversial yang bocor minggu lalu.

Khamenei mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Minggu bahwa dia “terkejut dan menyesal” mendengar komentar Mohammad Javad Zarif tentang kekuasaan dan pengaruh mendiang Mayor Jenderal Qassem Soleimani, tanpa menyebut nama diplomat secara langsung.

“Beberapa dari komentar ini adalah pengulangan pembicaraan bermusuhan musuh kita, pengulangan kata-kata Amerika,” katanya, menunjukkan bahwa media yang menentang Iran merilis rekaman itu.

Lebih dari tiga jam dari apa yang seharusnya menjadi tujuh jam proyek rahasia sejarah lisan pemerintah disiarkan oleh saluran yang didanai Arab Saudi Iran International yang berbasis di London.

Dalam rekaman itu, Zarif mengatakan dia berulang kali harus “mengorbankan” diplomasi untuk apa yang dia sebut sebagai “lapangan” – menunjukkan operasi dan politik yang didorong oleh Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), dan khususnya Pasukan Quds yang berpandangan ke luar yang dipimpin oleh Soleimani hingga pembunuhannya oleh Amerika Serikat tahun lalu.

Zarif juga mengatakan Soleimani melakukan perjalanan ke Rusia untuk menyabotase kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia tak lama setelah ditandatangani dan mengeluh bahwa dia tidak mengetahui banyak masalah, termasuk operasi Iran di Suriah dan Irak.

Khamenei pada hari Minggu merujuk pada penentangan terus-menerus AS terhadap pengaruh Iran yang tumbuh di kawasan itu, mengatakan itulah mengapa mantan Presiden Donald Trump memerintahkan pembunuhan Soleimani melalui serangan pesawat tak berawak pada Januari 2020 di Baghdad.

“Kita tidak boleh mengatakan hal-hal yang akan menyampaikan makna bahwa kita mengulangi apa yang mereka katakan, baik pada Pasukan Quds atau pada martir Soleimani,” kata pemimpin tertinggi itu.

Dia juga menegaskan bahwa seperti di tempat lain di dunia, kebijakan luar negeri Iran tidak dibuat oleh kementerian luar negeri, dan hanya ditegakkan olehnya.

Tugas di Iran, katanya, berada di Dewan Keamanan Nasional Tertinggi yang terdiri dari pejabat tingkat atas dari berbagai faksi pemerintahan.

Akhir dari Zarif?

Pernyataan Khamenei tentunya akan semakin memberanikan kaum garis keras yang tak terbendung dalam mengecam menteri luar negeri – dan pemerintah – dan menyerukan pengunduran dirinya.

Meskipun tampaknya tidak mungkin Zarif akan mengundurkan diri, terutama karena masa jabatannya berakhir dalam beberapa bulan dan pembicaraan untuk memulihkan kesepakatan nuklir sedang berlangsung di Wina, teguran pemimpin tertinggi itu membayangi masa depannya dalam politik Iran.

Menteri luar negeri, tokoh yang relatif populer di antara faksi sentris dan reformis yang melemah, telah berulang kali mengatakan bahwa dia tidak memiliki ambisi untuk menjadi kandidat dalam pemilihan presiden bulan Juni mendatang.

Diplomat karir sebelumnya mengatakan dia mungkin tertarik untuk terus mengabdi di kementerian luar negeri, atau kemungkinan akan mundur ke peran pengajar universitas.

Sebelumnya pada hari Minggu, Zarif meminta maaf kepada keluarga Soleimani atas rasa sakit yang mungkin dia timbulkan kepada mereka, dan mengatakan kata-kata “jujur” yang dimaksudkan untuk para pejabat di masa depan tidak mengambil apa pun dari upaya Soleimani untuk menjaga keamanan Iran dan kawasan itu.

Dalam posting online beberapa hari sebelumnya, dia mengatakan komentarnya tidak dimaksudkan sebagai kritik pribadi terhadap Soleimani, yang dia puji karena berjuang untuk membangun perdamaian di Afghanistan dan Irak dan memerangi kelompok bersenjata ISIL (ISIS).

Zarif menerbitkan postingan online lainnya setelah pidato Khamenei, mengatakan bahwa pernyataan pemimpin tertinggi adalah titik akhir dari semua diskusi dan dia menyesal karena komentarnya yang dimaksudkan sebagai “transfer pengalaman yang jujur” bocor dan mengganggu ketenangan pikiran Khamenei.

Presiden Rouhani mengatakan awal pekan ini bahwa kebocoran rekaman audio itu merupakan upaya untuk menyebarkan perpecahan oleh musuh negara untuk menyabotase upaya multilateral di ibu kota Austria untuk mencabut sanksi terhadap Iran dan mengekang program nuklir negara itu.

Rouhani memerintahkan kementerian intelijennya untuk mencari tahu siapa yang membocorkan rekaman itu, dan upaya serupa sedang dilakukan di pengadilan dan parlemen.

Presiden juga memecat Hesamodin Ashna, penasihat dan kepala Pusat Kajian Strategis kantor kepresidenan, karena dia bertanggung jawab mengatur wawancara yang dilakukan dengan Zarif.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...