Korea Selatan: Partai Moon menangani kekalahan telak dalam pemilihan walikota | Berita Pemilu
Aljazeera

Korea Selatan: Partai Moon menangani kekalahan telak dalam pemilihan walikota | Berita Pemilu


Oposisi konservatif People Power Party menang telak dalam pemilihan walikota dari dua kota terbesar di negara itu, Seoul dan Busan.

Partai Demokrat Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menderita kekalahan telak dalam pemilihan walikota dari dua kota terbesar di negara itu, hasil menunjukkan pada hari Kamis, di tengah skandal politik dan kesalahan kebijakan.

Pemilu pada hari Rabu secara luas dipandang sebagai barometer utama untuk potensi pergeseran politik untuk partai progresif Moon dengan waktu kurang dari satu tahun sebelum pemilihan presiden 9 Maret.

Jabatan walikota, keduanya dipegang oleh anggota Partai Demokrat, menjadi kosong tahun lalu akibat tuduhan pelecehan seksual, dengan walikota Seoul Park Won-soon bunuh diri sementara pemimpin pelabuhan selatan Busan mengundurkan diri.

Di antara mereka, kedua kotamadya itu menyumbang sekitar seperempat dari populasi nasional.

Di Seoul, Oh Se-hoon dari Partai Kekuatan Rakyat yang konservatif mengalahkan lawannya dari Partai Demokrat dengan 57,5 ​​persen menjadi 39,2 persen, menurut Komisi Pemilihan Umum Nasional, memenangkan semua 25 distrik kota.

“Saya tidak bisa menahan rasa tanggung jawab yang berat yang benar-benar membebani pikiran saya,” kata Oh.

Kandidat Park Young-sun (tengah) untuk walikota dari Partai Demokrat yang berkuasa, dikalahkan oleh lawan konservatifnya dalam pemilihan sela [Photo by Jung Yeon-je /AFP]

Di Busan, kandidat Partai Rakyat Park Hyung-joon menerima 62,7 persen suara, mengalahkan Demokrat Kim Young-choon yang memperoleh 34,4 persen.

Tingkat partisipasi pemilih adalah 58,2 persen di Seoul dan 52,7 persen di Busan dari sekitar 12,16 juta yang memenuhi syarat untuk memberikan suara, melebihi 50 persen dalam pemilihan cepat untuk kantor lokal untuk pertama kalinya, menurut komisi tersebut.

Kedua walikota baru akan menjalani sisa 14 bulan dari masa jabatan empat tahun pendahulunya.

‘Teguran publik’

Moon dan Partai Demokratnya telah berjuang dengan penurunan peringkat dalam beberapa bulan terakhir di tengah kemarahan publik atas melonjaknya harga rumah, memperdalam ketidaksetaraan dan korupsi serta skandal pelecehan seksual yang melibatkan pejabat senior.

Dalam sebuah pernyataan, partai yang berkuasa mengatakan “dengan rendah hati menerima sentimen publik yang ditampilkan dalam hasil pemilu”, menambahkan: “Kami telah menyebabkan kekecewaan besar publik karena kekurangan kami.”

Dalam pernyataan terpisah, Moon mengatakan bahwa dia menganggapnya sebagai “teguran” dari publik.

Menurut juru bicara istana kepresidenan Kang Min-seok, presiden berjanji untuk menjalankan tugasnya dengan “sikap rendah hati dan rasa tanggung jawab yang berat”.

Moon juga dikutip mengatakan bahwa dia akan memusatkan upayanya untuk memenuhi “tuntutan putus asa” rakyat, termasuk mengatasi krisis COVID-19, merevitalisasi ekonomi dan memberantas korupsi.

Moon – yang dibatasi satu masa jabatan oleh konstitusi Korea Selatan – melihat peringkat persetujuannya turun ke rekor terendah 32 persen minggu lalu, dengan 58 persen tidak menyetujui pekerjaan yang dia lakukan, menurut survei oleh Gallup Korea.

Hasil pemungutan suara terbaru sangat kontras dengan pemilihan parlemen satu tahun lalu, ketika Partai Demokrat menikmati kemenangan besar yang memberinya mayoritas super di Majelis Nasional.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...