Maroko Memulai Rencana Vaksinasi Massal dengan Obat Cina | Voice of America
Science

Maroko Memulai Rencana Vaksinasi Massal dengan Obat Cina | Voice of America

RABAT, MOROCCO – Maroko bersiap untuk program vaksinasi COVID-19 yang ambisius, bertujuan untuk memvaksinasi 80% orang dewasa dalam operasi mulai bulan ini yang pada awalnya mengandalkan vaksin China yang belum menyelesaikan uji coba lanjutan untuk membuktikan keamanannya. dan efektif.

Suntikan pertama bisa datang dalam beberapa hari, seorang pejabat Kementerian Kesehatan mengatakan kepada The Associated Press. Menghadapi keraguan publik tentang keamanan dan keefektifan vaksin, para ahli medis dan pejabat kesehatan muncul di televisi dalam beberapa pekan terakhir untuk mempromosikan vaksin COVID-19 dan mendorong orang Maroko untuk diimunisasi.

Sementara Inggris memulai program vaksinasi Selasa dengan vaksin Pfizer-BioNTech dan AS serta Uni Eropa berlomba untuk menyetujui serangkaian vaksin buatan Barat, pemerintah lain sedang mencari untuk menggunakan vaksin dari China dan Rusia.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan vaksin baru pertama-tama harus diuji pada puluhan ribu orang untuk membuktikan bahwa mereka bekerja dan tidak menimbulkan efek samping yang mengkhawatirkan sebelum diluncurkan secara luas. Tetapi badan kesehatan PBB juga mengatakan terserah masing-masing negara untuk memutuskan apakah ada kebutuhan domestik yang mendesak untuk menggunakan suntikan vaksin, bahkan tanpa data tersebut.

Maroko sedang berjuang melawan kebangkitan infeksi virus, dengan jumlah kematian yang tercatat akibat virus melebihi 6.000. Kerajaan Afrika Utara menaruh harapannya pada dua kandidat vaksin, satu dikembangkan oleh Sinopharm China dan yang lainnya oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca Inggris.

Vaksin Sinopharm telah disetujui untuk penggunaan darurat di beberapa negara dan perusahaan masih melakukan uji klinis tahap akhir di 10 negara. Vaksin AstraZeneca masih dalam uji coba lanjutan di negara-negara termasuk Inggris dan AS dan belum disetujui.

Pemerintah Maroko berusaha untuk memvaksinasi 80% orang dewasa, atau 25 juta orang, segera setelah vaksin disetujui oleh regulator domestik. Prioritas akan diberikan kepada staf medis dan pekerja garis depan lainnya, serta orang tua.

Ini akan dimulai dengan vaksin Sinopharm, yang telah diuji pada 600 orang Maroko sebagai bagian dari uji klinis musim gugur ini. Maroko telah memesan 10 juta dosis vaksin.

Pengiriman awal akan datang dari China, tetapi Maroko juga berencana untuk memproduksi vaksin secara lokal, kata Abdelhakim Yahyan, seorang pejabat senior di Kementerian Kesehatan, kepada kantor berita milik negara MAP.

Menteri Kesehatan Khalid Ait Taleb mengatakan Maroko mencari vaksin dari beberapa sumber karena vaksin COVID adalah komoditas yang langka dan kapasitas produksi satu pabrikan terlalu terbatas untuk memenuhi kebutuhan seluruh dunia.

Dalam uji coba vaksin Sinopharm di Maroko, yang dilakukan di Casablanca dan ibu kota Rabat dari Agustus hingga November, sukarelawan yang sehat menerima dua dosis vaksin yang terpisah. Dalam uji coba lanjutan, relawan menerima vaksin atau plasebo. Menurut menteri kesehatan, hasil awal telah membuktikan vaksin itu “aman dan efektif” tanpa efek samping parah yang dilaporkan.

Namun, beberapa orang Maroko telah turun ke media sosial untuk mempertanyakan keamanan vaksin, dengan beberapa mencatat bahwa China adalah pusat pandemi asli atau mempertanyakan seberapa efektif vaksin itu.

Suntikan Sinopharm bergantung pada teknologi teruji, menggunakan virus yang dimatikan untuk memberikan vaksin, serupa dengan cara imunisasi polio dibuat. Pesaing Barat terkemuka, seperti vaksin yang dibuat oleh Oxford dan AstraZeneca, menggunakan teknologi yang lebih baru dan kurang terbukti untuk menargetkan protein lonjakan virus corona.

Di China, anak perusahaan Sinopharm milik negara CNBG telah memberikan vaksin kepada 350.000 orang di luar uji klinis, kata seorang eksekutif CNBG.

Kritikus di Maroko juga telah menyatakan keprihatinan bahwa warga mungkin dipaksa untuk mengambil vaksin, tetapi menteri kesehatan bersikeras bahwa vaksinasi COVID-19 tidak wajib tetapi akan gratis.

Perdana Menteri Saad-Eddine El Othmani telah berusaha meyakinkan vaksin yang ragu-ragu tentang kekuatan proses peraturan negara untuk persetujuan vaksin, mengatakan bahwa tidak ada jalan pintas untuk memastikan obat tersebut aman untuk diberikan.

Operasi imunisasi massal Maroko akan mencakup 2.888 stasiun vaksinasi dan penyebaran unit bergerak untuk memvaksinasi orang-orang di pabrik, kantor, kampus, dan penjara. Kementerian kesehatan mengatakan akan memobilisasi lebih dari 12.000 profesional kesehatan serta militer untuk memastikan distribusi yang cepat.

Vaksin ini akan tersedia pada tahap pertama bagi mereka yang berisiko tertinggi tertular virus: profesional kesehatan, personel keamanan, pekerja penting di sektor vital dan orang yang menderita penyakit kronis.

Belum ada tanggal pasti yang ditetapkan untuk peluncuran tersebut, tetapi menteri kesehatan mengatakan “kami melakukan yang terbaik untuk memulainya pada pertengahan Desember.”

Secara terpisah, Maroko diharapkan berada di antara 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah yang didukung oleh Covax, upaya internasional untuk memastikan bahwa pasokan vaksin mencapai negara-negara berkembang, jika kelompok tersebut memenuhi target pendanaannya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Sumbernya langsung dari : Togel Online

Anda mungkin juga suka...