Mesir akan selidiki empat kematian COVID karena dugaan kekurangan oksigen | Berita Pandemi Coronavirus
Aljazeera

Mesir akan selidiki empat kematian COVID karena dugaan kekurangan oksigen | Berita Pandemi Coronavirus


Kerabat salah satu pasien mengatakan kematian disebabkan oleh kekurangan oksigen di rumah sakit yang dikelola pemerintah.

Jaksa Mesir membuka penyelidikan atas kematian pada hari Minggu dari setidaknya empat pasien virus korona di rumah sakit umum Mesir, setelah video perawat yang berjuang untuk menjaga pasien tetap hidup dibagikan secara luas di media sosial.

Gubernur provinsi Sharqia membantah tuduhan kerabat salah satu pasien bahwa kematian disebabkan oleh kekurangan oksigen di unit perawatan intensif yang dikelola pemerintah yang merawat pasien COVID-19.

Gubernur Mamdouh Ghorab mengatakan pasien meninggal karena menderita penyakit kronis selain virus. Kerabat, yang juga merekam video tersebut, tidak memberikan bukti langsung untuk mendukung klaim mereka bahwa rumah sakit kehabisan oksigen.

Mesir, negara terpadat di dunia Arab dengan lebih dari 100 juta orang, menghadapi lonjakan kasus virus yang dikonfirmasi dan seruan baru kepada pemerintah untuk memberlakukan lockdown untuk menahan gelombang kedua pandemi.

Kantor kejaksaan Sharqia mengatakan mereka sedang menyelidiki kematian tersebut.

Direktur rumah sakit dan dokter sedang diinterogasi, menurut seorang pejabat di kantor kejaksaan umum di Kairo yang berbicara kepada The Associated Press dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk memberi pengarahan kepada media.

Empat yang tewas adalah dua wanita berusia 60-an dan dua pria, 76 dan 44 tahun, menurut outlet berita lokal. Saat ini ada 36 pasien virus yang dirawat di bangsal isolasi rumah sakit, kata gubernur.

Menteri Kesehatan Mesir Hala Zayed mengatakan pada Minggu malam bahwa ada “pasokan oksigen medis yang cukup di semua rumah sakit yang menerima pasien virus corona”.

Lonjakan kasus

Kematian itu menyusul tuduhan serupa oleh seorang kerabat pekan lalu bahwa dua pasien meninggal karena kekurangan oksigen di rumah sakit yang dikelola pemerintah di tempat lain di Delta Nil.

Jaksa penuntut di provinsi Menoufiya telah meluncurkan penyelidikan penyebab kematian pada hari Jumat.

Otoritas kesehatan tertinggi Mesir telah mengumumkan bahwa vaksin China yang dibuat oleh Sinopharm telah disetujui untuk penggunaan darurat, dan inokulasi akan dimulai dalam dua minggu.

Dalam komentar yang disiarkan televisi pada hari Sabtu, menteri kesehatan Hala Zayed mengatakan negosiasi juga sedang dilakukan untuk mendapatkan dua vaksin lainnya – satu dari Universitas Oxford dan AstraZeneca, serta satu dari Pfizer dan mitranya dari Jerman, BioNTech.

Menteri Keuangan Mohamed Maait mengatakan bulan lalu bahwa pemerintah telah menandatangani kontrak untuk membeli 20 juta dosis vaksin Pfizer / BioNTech dan 30 juta dosis vaksin AstraZeneca, menurut harian Al-Ahram yang dikelola pemerintah.

Mesir telah melihat lonjakan kasus COVID-19 yang dilaporkan setiap hari dalam beberapa pekan terakhir.

Kementerian kesehatan mengumumkan lebih dari 1.400 kasus baru dan 54 kematian pada Sabtu, salah satu penghitungan harian resmi tertinggi sejak dimulainya pandemi tahun lalu.

Secara keseluruhan, Mesir telah melaporkan 140.878 kasus yang dikonfirmasi, termasuk 7.741 kematian.

Namun, jumlah sebenarnya kasus COVID-19 di Mesir diperkirakan jauh lebih tinggi, sebagian karena pengujian terbatas dan tak terhitung banyaknya pasien yang dirawat di rumah atau di rumah sakit swasta.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...