Negara-negara Teluk menandatangani kesepakatan 'solidaritas dan stabilitas' di KTT GCC | Berita Mesir
Aljazeera

Negara-negara Teluk menandatangani kesepakatan ‘solidaritas dan stabilitas’ di KTT GCC | Berita Mesir

[ad_1]

PEMECAHAN

Para pemimpin bertemu di Arab Saudi untuk KTT tahunan mereka pada hari Selasa di tengah terobosan dalam krisis GCC yang sudah berjalan lama.

Para pemimpin Teluk telah menandatangani perjanjian “solidaritas dan stabilitas” untuk mengakhiri keretakan diplomatik dengan Qatar pada pertemuan puncak di Arab Saudi, kata Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman.

Pengumuman itu datang pada Selasa di pertemuan para pemimpin Teluk Arab di Arab Saudi, dengan KTT tahunan berlangsung di tengah terobosan dalam perselisihan antara blok yang dipimpin Saudi dan Qatar yang dimulai pada Juni 2017.

“Upaya ini membantu kami mencapai kesepakatan pernyataan Al-Ula yang akan ditandatangani pada KTT ini, di mana kami menegaskan solidaritas dan stabilitas Teluk, Arab dan Islam kami,” kata putra mahkota pada pertemuan tersebut, berterima kasih kepada Amerika Serikat dan Kuwait atas mediasi mereka.

“Saat ini ada kebutuhan yang sangat mendesak untuk menyatukan upaya kami untuk mempromosikan wilayah kami dan untuk menghadapi tantangan yang mengelilingi kami, terutama ancaman yang ditimbulkan oleh program rudal nuklir dan balistik rezim Iran dan rencananya untuk sabotase dan penghancuran.”

Para pemimpin Dewan Kerjasama Teluk yang beranggotakan enam orang menandatangani deklarasi Al-Ula, dinamai sesuai nama kota Saudi tempat KTT diadakan, dan komunike terakhir.

Isinya tidak segera dirilis tetapi harapan untuk kesepakatan untuk mengakhiri kebuntuan muncul dalam semalam ketika Arab Saudi mengumumkan akan membuka perbatasannya ke Qatar meskipun ada masalah yang masih ada antara tetangga.

Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani menghadiri KTT ke-41 Dewan Kerjasama Teluk (GCC) di Al-Ula, Arab Saudi pada 5 Januari 2021 [Courtesy of Saudi Royal Court/Handout/Reuters]

Jamal Elshayyal dari Al Jazeera, melaporkan dari ibu kota Qatar, Doha, mengatakan itu adalah “awal dari proses untuk menyembuhkan kerusakan yang disebabkan selama tiga setengah tahun terakhir”.

“Untuk saat ini, semua pemimpin akan fokus pada deklarasi yang ditandatangani di Al-Ula yang menegaskan kembali apa yang mereka katakan sebagai komitmen mereka untuk persatuan GCC,” tambahnya.

Pada Juni 2017, Arab Saudi, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Bahrain memutuskan hubungan diplomatik dan perdagangan, dan memberlakukan blokade darat, laut, dan udara di Qatar.

Kuartet tersebut menuduh Doha terlalu dekat dengan Iran dan mendukung kelompok “teroris”.

Qatar dengan keras membantah tuduhan tersebut dan menuduh tetangganya menyerang kedaulatannya.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...