Petugas kesehatan Lebanon peringatkan 'bencana' COVID saat kasus melonjak | Berita Pandemi Coronavirus
Aljazeera

Petugas kesehatan Lebanon peringatkan ‘bencana’ COVID saat kasus melonjak | Berita Pandemi Coronavirus

[ad_1]

Tingkat hunian unit perawatan intensif melonjak menjadi 90 persen setelah pihak berwenang melonggarkan jam malam menjelang musim liburan.

Rumah sakit Lebanon kewalahan oleh kasus virus korona, petugas medis memperingatkan, karena tingkat infeksi melonjak setelah liburan akhir tahun.

Satuan tugas COVID-19 nasional akan bertemu pada Sabtu malam dan diperkirakan akan menyarankan penutupan selama tiga minggu, kata Petra Khoury, kepalanya.

Lebanon, dengan populasi sekitar enam juta, telah mencatat 183.888 kasus virus korona, termasuk 1.466 kematian, sejak Februari.

Pada hari Kamis, itu mencapai rekor harian lebih dari 3.500 kasus baru.

Dalam situasi yang disebutnya sebagai situasi “bencana”, Sleiman Haroun, kepala Sindikat Rumah Sakit Swasta, mengatakan “50 rumah sakit swasta di negara yang menerima pasien dengan Covid-19 sekarang hampir penuh”.

Mereka memiliki total 850 tempat tidur, termasuk 300 di unit perawatan intensif, kata Haroun. “Pasien sekarang sedang mengantre … menunggu tempat tidur gratis,” katanya kepada kantor berita AFP.

Setelah memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada November untuk memerangi penyebaran pandemi, pemerintah melonggarkan aturan menjelang liburan Desember dengan membatalkan jam malam hingga pukul 3 pagi dan mengizinkan klub malam dan bar dibuka kembali.

Langkah tersebut memicu kritik dari para profesional kesehatan yang memperingatkan hunian tempat tidur di unit perawatan intensif hampir habis.

Masalahnya, begitu pasien dirawat di ruang intensif, mereka tinggal di sana selama tiga minggu, ”kata Khoury.

“Pertemuan dan pesta pribadi” pada musim liburan Desember telah meningkatkan kasus secara dramatis, kata Khoury.

“Selama tiga minggu terakhir, tingkat hunian unit perawatan intensif telah meningkat 10 persen,” mendorong hunian tempat tidur rumah sakit di Beirut menjadi lebih dari 90 persen dari kapasitas.

“Kami telah diminta oleh beberapa rumah sakit untuk tidak memindahkan pasien kepada mereka,” kata presiden Palang Merah Lebanon Georges Kettaneh kepada AFP.

Sebaliknya, Palang Merah membawa pasien ke Bekaa di timur atau Nabatiyeh di selatan.

Lebanon mengharapkan untuk menerima pengiriman pertama vaksin virus corona pada Februari dari Pfizer-BioNTech.

Negara ini sedang bergulat dengan krisis ekonomi terburuk sejak perang saudara 1975-1990.

Pound Lebanon telah kehilangan lebih dari dua pertiga nilainya terhadap dolar di pasar gelap, menyebabkan harga meroket.

Lebih dari separuh populasi terjebak dalam kemiskinan, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Beirut juga dilanda ledakan 4 Agustus di pelabuhannya yang menewaskan lebih dari 200 orang dan menghancurkan sebagian besar ibu kota.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...