Serangan udara tentara Myanmar di Karen memaksa 3.000 orang melarikan diri ke Thailand | Berita Myanmar
Aljazeera

Serangan udara tentara Myanmar di Karen memaksa 3.000 orang melarikan diri ke Thailand | Berita Myanmar


Serangan udara terjadi setelah kelompok yang mengendalikan negara bagian tenggara mengutuk kudeta 1 Februari dan mengumumkan dukungan untuk perlawanan publik.

Sekitar 3.000 orang dari negara bagian Karen tenggara Myanmar telah melarikan diri ke negara tetangga Thailand menyusul serangan udara oleh tentara di daerah yang dikuasai oleh kelompok etnis bersenjata, menurut para aktivis dan laporan media setempat.

Militer melancarkan serangan udara di lima wilayah di distrik Mutraw dekat perbatasan, termasuk kamp pengungsian, kata Organisasi Wanita Karen, Minggu.

“Saat ini, penduduk desa bersembunyi di hutan karena lebih dari 3.000 orang menyeberang ke Thailand untuk berlindung,” kata sebuah pernyataan dari kelompok itu.

“Kami menuntut tanggapan internasional atas kekejaman yang terjadi untuk mengirimkan pesan bahwa militer tidak dapat lagi bertindak tanpa hukuman,” tambahnya.

Thai PBS juga melaporkan sekitar 3.000 orang telah mencapai Thailand.

Belum ada komentar langsung dari otoritas Thailand.

Serangan udara adalah serangan paling signifikan selama bertahun-tahun di wilayah yang dikuasai oleh Persatuan Nasional Karen (KNU).

Kelompok bersenjata itu menandatangani perjanjian gencatan senjata pada 2015 tetapi ketegangan meningkat setelah militer menggulingkan pemerintah sipil Aung San Suu Kyi dalam kudeta 1 Februari.

KNU dan Dewan Pemulihan Negara Bagian Shan, yang juga berbasis di perbatasan Thailand, mengutuk pengambilalihan militer dan mengumumkan dukungan mereka untuk perlawanan publik.

KNU mengatakan telah melindungi ratusan orang yang telah melarikan diri dari Myanmar tengah dalam menghadapi tindakan keras yang semakin mematikan terhadap pasukan keamanan dalam beberapa pekan terakhir.

Negara itu berada dalam kekacauan sejak militer menggulingkan dan menahan Aung San Suu Kyi, memicu pemberontakan besar-besaran menuntut kembalinya demokrasi.

Militer telah mempertahankan perebutan kekuasaannya, mengutip tuduhan kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan Liga Nasional untuk Demokrasi oleh Aung San Suu Kyi dengan telak.

Pasukan keamanan semakin menindak dengan kekuatan mematikan pada demonstrasi menentang kudeta dalam beberapa pekan terakhir, menggunakan gas air mata, peluru karet dan peluru tajam untuk membubarkan demonstrasi.


Keluaran HK

Anda mungkin juga suka...